Pernahkah anda berasa SEPI? Seolah-olah diri ini sendiri dalam ramai, kaku dalam kesesakan, sunyi dalam riuk-pikuk kebisingan manusia?? Perit, pedih, muram, kusam dan 1001 rasa negatif lagi yang akan bersarang di dalam dada. Diri rasa terpinggir dan tersisih, melayan hati sendiri, terasa keluh-kesah, tidak tahu di mana salah dan silap, alih-alih hati terasa tidak tenang.

Bila bait-bait sepi ini menguliti hati, mulalah nafsu di hati berbicara, carilah teman buat penyeri. Boleh juga berkongsi rasa yang ada di dalam dada. Kesepian yang menyesakkan jiwa, isilah dengan bunga-bunga cinta yang bisa menyegarkan kembali sekeping hati. Biar terisi dengan kasih dan sayang, merah mekar, harum mewangi. Lantas sang iblis yang selama ini menunggu ruang dan peluang, jadi mudah untuk menakluki jemala hati. Ayat-ayat cinta mula berbicara. Tambahan pula bila kesenangan menawarkan diri, ingin mengisi kesepian diri, ingin berkongsi citra kehidupan.

Bila kesepian menghuni hati, mulalah diri mencari alternatif. Apa yang bisa mengubati kesepian hati, mencari hiburan di kala sunyi, mencari keseronokan bagi menggantikan kesedihan yang mula mengulit diri.

Awaslah! Kesepian yang melanda, bisa sahaja membuka pintu hati untuk diisi. Bezanya, sama ada SEPI itu diisi dengan kebaikan, atau dibuka ruang terhadap kemungkaran. Adakah kita memberi peluang, agar hati yang SEPI itu dihiasi cahaya putih, atau membiarkan ia dalam gelap zulmat dipenuhi tompok-tompok hitam, yang bertambah hari demi hari. Tepuklah dada, soal iman yang melingkari.


"Bilal tak rasa sunyi ke? Duduk sorang-sorang kat sini?" soal Najib kepada seorang bilal buta yang tinggal seorang diri di sebuah masjid.

"Sunyi tu hati, bergantung pada hati. Kalau hati tu rasa berTuhan, sendirian pun rasa ramai."

*Dialog dari drama Cinta Sempurna siaran Astro Oasis sepanjang Ramadhan lalu.
Penuhilah keSEPIan hati dengan ingatan kepadaNya. Ingatan itu akan membuahkan ketenangan dan ketenteraman. InsyaAllah...

ubat_hati.gif image by mfy_87


0 Responses

Post a Comment