Bismillahirahmaanirrahiim…

Sebulan sekali. Itu kekerapan entri dalam blog ini. Sebulan sekali. Baru menjengah untuk mengarang lagi. Sebulan sekali… Bila agaknya dapat diubah menjadi seminggu sekali??
^^ Bicara buat diri, pembuka entri setelah lama menyepi….

Entri kali ini saya tujukan buat Abah tersayang. Bukan semata-mata kerana bulan ini adanya sambutan Hari Bapa, tetapi kerana luahan ini sudah lama terbuku di hati.

Semasa saya kecil, Abah sangat garang. Abah tegas sangat semasa mengajar mengaji. Abah sangat marah bila pukul 7.00, sudah hampir masuk waktu Maghrib, saya belum mandi sebab menghadap kartun Doraemon. Abah tak payah cakap banyak, abah jeling aja saya dah takut. Kadang-kadang, bila abah dok lalu depan pintu ruang tamu, (isyarat nak suruh berhenti tengok tv) saya berani-berani perlahankan volume, konon tengah rehat nak siapkan diri. Bila abah bersuara, baru nak mencanak lari. Nakalnya saya waktu itu…

Semasa saya kecil, abah selalu beli buku. Abah selalu beli majalah-majalah untuk kanak-kanak seperti Kuntum, Kawan dan Dewan Pelajar. Kalau saya menangis pun abah pujuk dengan buku. Sebab bila dapat buku, saya rasa gembira sangat. Hilang air mata, hilang rasa sedih. Di rumah abah ada simpan banyak buku. Buku Ilmu Alam masa abah ambil SRP dulu pun masih ada. Abah juga ada simpan Siri Koleksi kisah-kisah nabi dalam al-Quran dan Hadis. Buku-buku itu dulu jadi peneman bila majalah dan habis dibaca dalam masa setengah hari selepas dibeli, yang saya baca berulang-ulang kali.

Buku yang paling saya suka adalah Koleksi Kisah-Kisah Nabi yang abah hadiahkan kepada saya semasa sekolah rendah. Saya masih ingat mengulang baca tanpa jemu kisah-kisah Nabi Lut, Bahtera Nabi Nuh, Unta Nabi Saleh dan kisah Nabi Allah Ibrahim yang gagah berani menghancurkan berhala. Juga tidak saya lupa kisah dua beradik pemanah Tariq dan Ziyad yang ingin turut serta berperang untuk mengejar syahid di jalan Allah. Terima kasih abah kerana memperkenalkan Along dengan bacaan-bacaan seperti ini.

Semasa saya kecil, abah mengajar kami adik-beradik makan dalam talam, berkongsi. Walaupun bukan selalu, tetapi saya ingat indahnya saat bercanda saling menguis nasi dan lauk. Setiap kali waktu makan, abah suruh tunggu semua orang dah ada menghadap hidangan, baru baca doa dan makan bersama. Janganlah bermimpi nak makan sambil tengok tv. Terima kasih abah mengajar Along dan adik-adik sunnah-sunnah Rasulullah semenjak kami kecil.

Semasa saya kecil, dengan membonceng RXZ abah (yang abah pakai tak bertukar dari mula posting di Pahang sampai ke hari ini), abah hantar saya ke sekolah untuk menuntut ilmu. Bermula dari PASTI, TASKI, TASKA, TADIKA, PRA Sekolah sampai darjah dua abah hantar saya ke sekolah dengan motor abah. Besarnya jasa abah nak bagi saya jadi orang berilmu. Dengan duit upah menjahit baju silat, abah hadiahkan saya sebuah basikal ungu yang saya guna untuk ke sekolah, sekolah petang (sekolah agama), dan mengaji Quran. Saya sayang betul dengan basikal ungu hadiah abah.

Semasa kecil hingga remaja, abah yang menjadi guru tuisyen Matematik saya. Abah garang sangat masa mengajar, sampai menitis air mata. Tapi, mungkin kerana ikhlasnya abah mengajar anak sulungnya ini, semua peperiksaan UPSR, PMR, dan SPM, saya capai keputusan cemerlang dalam matapelajaran Matematik. Abah selalu ingatkan suruh baca doa belajar sebelum belajar. Usaha sungguh-sungguh, kemudian tawakal pada Allah. Tak kisah berapa pun nak dapat, sebab lepas usaha, Allah yang tentukan semuanya. Berapa pun dapat, terima dengan redha...

Masa kami sekeluarga diuji dengan sakit Achik, abah jadi sangat penyabar. Abah selalu tenangkan kami, ingatkan bahawa ujian ini dari Allah. Saya ingat lagi, hati rasa tersayat bila dapat tahu abah tidur di kaki lima hospital sepanjang dua minggu Achik di ICU, dengan makan yang tidak menentu. Bila waktu solat, abah menapak ke Masjid Greentown yang terletak bersebelahan hospital. Abah tahan air mata sebak dan senyum manis-manis supaya anak-anak yang lain tidak terasa sedih dengan ujian yang menimpa. Sungguhlah ujian itu satu rahmat. Dari mula Achik sakit pada April 2005 hingga saat Achik pergi pada Januari 2008, adalah tempoh perubahan kepada kami sekeluarga. Hikmahnya masih kami gali hingga ke hari ini. Mak turut mengakui. Biarpun masih banyak kelemahan yang perlu kami perbaiki, tetapi ujian itu satu kafarah dan rahmah daripada Allah.

Sepanjang tempoh Achik sakit, adalah saat kami berdikari. Abah yang berulang seorang diri setiap hari ke Hospital Taiping. Mak yang sendirian menemani Achik di HDU. Adik yang pandai-pandai membawa diri untuk UPSR. Abang yang sendiri meniti alam remaja di Yayasan. Angah yang tabah tenang mengurus diri sendiri untuk menyambung pelajaran di Al-Azhar, dan saya sendiri yang belajar mengenal erti tanggungjawab terhadap diri, keluarga dan masyarakat. Saya tahu dalam tempoh ini pelbagai suka duka mengiringi cerita. Tetapi saya pasti, setiap lembar cerita, punya hikmah yang tersembunyi. Syukur kami diberi kekuatan oleh Allah untuk menempuhi tempoh itu.

Mac 2008, abah pinjamkan saya Kancil second hand dengan seikhlas hati. Dengan Kancil itu, saya mendidik diri. Banyak sungguh kenangan tarbiyah, ukhuwah, dakwah dan tanggungjawab yang saya pelajari dengan sebuah Kancil hadiah abah. Niat hati dari awal, untuk mencari redha Ilahi. InsyaAllah abah, Kancil itu Along guna untuk redha Allah hingga kini. Sebab nanti, tangan yang memulas stereng Kancil nan sebuah itu akan ditanya, ke mana diarahkan pemanduan kamu, ke arah kebaikan atau ke jalan maksiat. MOga-moga, ke mana saja ia dipandu ke arah mencari redha Allah, abah juga turut mendapat tempiasnya… InsyaAllah…

Sekarang saya sudah melepasi usia remaja, malah sudah menginjak usia dewasa. Jika dulu, serasa-rasa sedih sungguh bila abah marah. Takut sungguh pada abah. Namun, kala usia makin bertambah, saya belajar mendekati abah. Mengenali hati abah. Mendengar luahan hati abah. Sementara masih ada.. Tidak pernah kita duga siapa yang bakal pergi dulu. Namun, sementara abah masih ada, dan saya juga masih bernyawa, ingin saya ucapkan terima kasih buat abah yang menyatakan sayang dalam diam dan doanya.
Abah,
Maafkan anakmu dalam diam mengguris hatimu.
Maafkan anakmu atas khilaf dalam pertuturan dan perbuatan.
Maafkan anakmu kerana kurangnya memahami dirimu.
Maafkan anakmu kerana kesilapan mentafsir amarahmu.
Ampunkanlah segala dosa-dosaku kepadamu...

Terima kasih abah, kerana memilih ibu yang baik untuk kami.
Terima kasih abah, atas segala didikan abah.
Terima kasih abah, atas segala ingatan dan teguran.
Terima kasih abah, atas amarah dan ketegasan.
Terima kasih abah, atas segala pengorbanan.
Terima kasih abah, atas doa yang tiasa hentinya agar kami menjadi anak yang soleh dan solehah.
Terima kasih abah, atas segala-galanya.

Redhailah anakmu ini abah, kerana redha Allah adalah di bawah keredhaan mak dan abah..

Segala jasa dan pengorbanan abah sedari usia kecil, remaja, dewasa hingga bergelar seorang abah, hanya ALLAH yang dapat membalasnya...


Terima kasih ya Allah, kerana mengurniakan kami seorang abah seperti abah…

“Ya Allah! Ampunilah bagiku segala dosaku dan juga dosa dua ibu bapaku dan kasihanilah mereka keduanya sebagaimana mereka memelihara dan mendidikku di masa kecil."


Ya Allah,
Rendahkanlah suaraku bagi mereka

Perindahlah ucapanku di depan mereka

Lunakkanlah watakku terhadap mereka dan

Lembutkan hatiku untuk mereka


Ya Allah,

Berilah mereka balasan yang sebaik-baiknya,
atas
didikan mereka padaku dan
Pahala yang besar atas
kesayangan
yang mereka limpahkan padaku,
peliharalah
mereka sebagaimana mereka memeliharaku.

Ya Allah,

Apa saja gangguan yang telah mereka rasakan
atau
kesusahan yang mereka deritakan kerana aku,
atau
hilangnya sesuatu hak mereka kerana perbuatanku,
jadikanlah itu semua penyebab susutnya
dosa-dosa mereka
dan bertambahnya pahala kebaikan
mereka
dengan perkenan-Mu ya Allah,

hanya Engkaulah yang berhak
membalas kejahatan dengan
kebaikan berlipat ganda.

Ya Allah,
Bila magfirah-Mu telah mencapai mereka sebelumku,
Izinkanlah mereka memberi syafa’at untukku.

Tetapi jika sebaliknya,
maka izinkanlah aku memberi
syafa’at untuk mereka,
sehingga kami semua berkumpul
bersama
dengan santunan-Mu di tempat
kediaman
yang dinaungi kemulian-Mu,ampunan-Mu serta
rahmat-Mu……….

Sesungguhnya Engkaulah yang memiliki Kurnia Maha
Agung,
serta anugerah yang tak berakhir dan
Engkaulah
yang Maha Pengasih diantara semua pengasih.

Amin Ya Rabbul Alamin..



** Abah, Along sayang abah kerana Allah. Along ingin jadi anak abah di dunia, dan ingin bertemu abah lagi di akhirat sana, bertemu dengan mak juga angah, abang, achik dan adik sebagai sebuah keluarga yang diredhai Allah..... Insya-Allah...

^^ Sama-sama saling ingat-memperingati ke arah kebaikan dan ibadah, juga moga kita istiqamah dalam mencari redha Allah...

“Wahai orang-orang yang beriman!
Selamatkan diri kamu dan anggota keluarga kamu
daripada api neraka”
(Surah At-Tahrim : Ayat 6
)
1 Response
  1. ana muslim Says:

    slamat mnjadi anak yg solehah ye along..=)


Post a Comment