Umpama belati menusuk ke jiwa, menatap wajah kosong tanpa aksara, sekian lama. Ruang coklat tanpa untaian kata terkini, tanda minda nihil dari bicara dan hati sepi tanpa kata. Sudah terlalu lama ruang ini terbiar sepi. Moga beroleh semula kekuatan untuk mengisi ruang tanpa suara ini dengan baris fikir dari akal anugerah Ilahi, dari hati penuh kasih, penuh sayang, InsyaAllah, dengan izin Allah.

Setelah lama tidak menulis, tekad ditanam di dalam diri, agar ruang ini tidak lagi terbiar kosong dalam tempoh yang amat lama. Kerana dengan menulis itu memaksa diri untuk membaca. Kerana dengan menulis itu mengerah akal agar bijak menyusun kata. Kerana dengan menulis itu mengajak diri agar beringat-ingat tidak terleka.

Berpegang pada firmanNya:
"Wahai orang-orang yang beriman! Mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan?" (As-Saaf: ayat 2)

Bergetar jiwa saat terimbau di minda:
" (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kamu kerjakan." (As-Saaf: ayat 3)

Moga segala aksara yang terencana jadi ingatan buat diri dan sahabat. Juga moga setiap patah kata yang ditaip dengan jari-jemari kurniaan Allah ini, bermanfaat untuk semua. Kerana apa sahaja yang muncul di sini, setiap patah kata, setiap wajah aksara akan dinilai dan dituliskan oleh malaikat Raqib dan 'Atid yang setia melaksanakan tugas yang diamanahkan oleh Penciptanya.

Buat permulaan setelah lama bercuti ini, Salam Ramadhan Kareem untuk semua. Selamat memeriahkan 10 malam terakhir Ramadhan yang bakal beranjak pergi, meninggalkan kita untuk menunggunya setahun lagi. Moga segala amalan kita dalam bulan ini diterima oleh Allah s.w.t, diberikan pengampunan, dan dibebaskan kita dari api neraka, kerana itulah kebebasan yang sebenar-benarnya.

(Sumber: IluvIslam)

(Sumber : http://shahidpages.wordpress.com)


Akhir kalam, ana akhukum fil Islam, salam ukhuwwah, penuh mawaddah, penuh mahabbah. (^_^)
0 Responses

Post a Comment